Foto Profil Edward Kurnia

Edward Kurnia

64 Review | 20 Makasih
Level 7
Filter Catatan
Urutkan berdasarkan: Tanggal
  • 3.0  
    Doner Kebab [ Gandaria, Barat,Arab/Timur Tengah ]

    Salah satu yang ter-cengli di Gandaria City

    Merupakan cabang ke-sekian dari begitu banyaknya doner kebab di Indonesia.
    Lokasinya ada di seberangnya lotte mart persis, lantai LG. Kecil banget sih kiosnya, tapi at least ada tempat duduknya lah untuk bbrp orang. Tapi agak terbuka banget sih, jadinya agak kurang nyaman.

    Untuk rasa, ya enak sih, khas doner kebab. Mungkin ini udah jadi standar-nya kalo mau makan kebab dengan rasa yang udah di modif sama lidah orang indonesia.
    Beberapa menu disini cengli banget sih, mengingat bahwa di Gandaria city itu makanan agak2 mahal. Kebetulan kesempatan kali ini, gue pengen ngemil aja. Pesenan gue jatuh pada : lamb kebab (large).

    Somehow kali ini, dagingnya agak bau kambing banget. Terus somehow dingin gitu penyajiannya, kyk masaknya kurang niat gitu deh. Padahal biasanya di cabang2 yang lain, rasanya cukup oke. Dagingnya cukup banyak sih meski kulitnya agak dikit, dan komposisi saosnya mereka emang ga sampe tumpah2, cukup pas.

    Overall : kalo emang lagi bingung di gancit, dan ga kepengen makan2 fancy. Oke lah, banyak pilihan menu dengan harga gak sakit hati.


    Menu yang dipesan: lamb kebab

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.2  
    Shihlin [ Gandaria, Snack ]

    ayam rasa mie goreng!

    Entah kenapa gue baru tau ada beginian rasa mie goreng.

    Lokasinya ada di seberang lotte mart, dengan bbrp kursi dan meja untuk makan di tempat, tapi menurut gue sih enakan take away, soalnya tempatnya kecil dan terbuka gitu. Ga gitu nyaman.

    Waktu mesen, agak makan waktu sih karena biasanya kita harus nunggu ayamnya disiapin dulu, tapi ga terlalu parah kok, cm bbrp menitan terus nanti nomer kita dipanggil gitu deh.

    Gue pesen yang rasa mie goreng ga pedes.
    Untuk ayam-nya, ga usah diragukan kalo ini emang enak! 
    Nah, spesialnya untuk bumbunya nih.. Menurut gue pribadi, ini jauh lebih enak dibanding bumbunya chitat* yang rasa mie goreng! Kenapa? Soalnya asli deh, ini tuh kayak si shihlin bukain indomie/sarimie/miesedap satu-satu buat diambil bumbunya doang, bumbunya asli bumbu mie goreng men! micin abis rasanya!

    Overall, buat penggemar micin kyk gue : ini enak! Asik lah buat nyemil2, meski emang agak mahal, tapi oke kok sesuai dengan rasanya! 

    Menu yang dipesan: crispy chicken mie goreng

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.6  
    Auntie Anne's [ Gandaria, Snack ]

    pretzel enak!

    Auntie anne's udah jadi makanan favorit gue dari dulu, sejak kecil hingga sekarang. Tapi ya, somehow sejak berapa waktu lalu, gue sadar bahwa ada 2 macem Auntie anne's. Kenapa? Soalnya di PIM ada menu : roselle pretzel, which is my favourite all time. Tapi disini ga ada, udah gitu disini juga harganya lebih mahal loh dari pada di PIM.

    Karena ga ada yang roselle, dan gue bosen dengan cinnamon sugar. Maka kesempatan kali ini, gue pesen yang premium dikit : almond.

    Ga usah diragukan lagi, emang pretzel-nya auntie anne itu enak banget!
    Untuk yang almond, enaknya dia itu ga terlalu manis, jadi pas gitu soalnya jadi berasa karamelnya. Enak deh, tekstur roti yang kenyalnya juga enak banget, pas. Pokoknya untuk urusan snack manis, pretzel satu ini emang top.

    Oiya tapi disini kyknya khusus buat take away deh.
     

    Menu yang dipesan: Almond Pretzel

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 2.6  
    Pablo [ Gandaria, Toko Kue ]

    overrated.

    Setelah beberapa bulan happening, ternyata..
    masih tetep ngantri.

    Karena gue penasaran, gue memutuskan untuk tetep beli (tapi nanti nunggu sepi), dan lucky me, tiba2 pablo sepi antrian.. ada apa gerangan? Ternyata yang original udah pada sold out, yang nyisa cuma matcha mini. Berhubung gue penasaran karena belom pernah cobain, gue rela deh ngantri bentar buat cobain yang tersisa : sang mini matcha!
    Actually, ekspektasi gue cukup tinggi.. mengingat anak2 perkul pada doyan yang si mini matcha (cek review di bawah2 gue)..

    Respon gue pas beli :
    1. KECIL BANGET. Yes, literally kecil banget, cek foto gue disandingkan dengan butter yang biasa buat ngoles roti.
    2. MAHAL BANGET. 45RIBU RUPIAH FOR THIS THING? DAMN INI PERAMPOKAN!

    Gue ga ngerti deh ges, kenapa kalian rela ngantri beginian lama untuk sesuatu yang super mini dengan harga super mahal ini?? (padahal sendirinya beli)

    Oke, mungkin rasanya enak.. mungkin.
    Gue cobain : BIASA AJA. ngek. well, mungkin enak sih, tapi karena ekspektasi gue gede, ditambah gue udah keluarin kocek setara satu kardus mie instant. INI SANGAT TIDAK WORTH IT. 
    Somehow yang matcha teksturnya agak padat, jadi kyk bolu.. Cheesenya yang katanya melty-melty itu manaaaaa???

    Overall : buat gue ini kue overrated. sangat ga sepadan.
    suasana gue kasi 2 mengasumsikan bahwa gue harus ngantri untuk dapetin ini di tengah keramaian.

    Menu yang dipesan: mini matcha

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!
    1 pembaca berterima kasih.




  • 4.6  
    Avec Moi [ Thamrin, Perancis ]

    top buat makan cantik, bukan makan kenyang

    Setelah gue cari rekomendasi sana sini buat cari tempat makan yang agak fancy (iye, sesekali gpp kok) akhirnya gue jatohkan pilihan gue pada avec moi. Restoran ala prancis yang terkenal banget dengan carbonaranya.

    Sebelom gue bahas lebih lanjut tentang makanannya, gue perlu akui kalo pelayanannya TOP maksimal. Gue udah pesen tempat dari bberapa hari sebelumnya buat makan siang, tapi karena macetnya ibukota yang notabene ga usah ditanya lagi.. gue nyampe-nya super telat (jam 5 sore dari target jam 1). Mereka sabar banget mengkonfirmasi gue soal kedatengan gue dan tetep ngejaga bookingan gue -- iya lah, sore jam segitu mah sepi kali. Pelayanannya pas gue dateng tuh ciamik banget sih, ketika masuk dengan mobil, elu akan ditawarin buat valet parking (sebenernya gue males soalnya kudu bayar lagi, tapi kalo udah laper mending iya-in aja). Ketika masuk ke restorannya, gue langsung disambut dengan ramah oleh staff2nya dan diantarkan ke meja di daerah belakang.

    Untuk tempatnya sendiri, menurut gue sih mayan kece sih, soalnya lighting remang2, banyak dekor kelinci yang bikin kesan mewah gitu. Ada beberapa spot yang menurut gue cocok buat foto2 ala2.

    Pesenan gue :
    untuk minum, gue icipin teh by tea et al. Ini teh.. GA ADA LAWAN! 
    somehow mereka -- tea et al, emang spesialis teh cantik sih, banyak banget varian2nya yang bikin gue bingung mau mesen yang mana, beberapa menarik banget.. misalnya teh umami dll. Staff disini juga langsung sigap menawarkan, mau sampling tehnya mas? dan dalam waktu bbrp menit udah langsung bawain kotak kayu dengan botol2 kecil berisikan sampel teh yang bisa lo hirup wanginya.. gile, ini teh apa parfum? Ujung2nya gue milih untuk cobain yang L'amore, wanginya manis banget kyk karamel. Untuk pecinta bau2 manis, ini teh dengan wangi paling enak so far dalam hidup gue. Pas udah dateng : DAMN THIS IS SO GOOD! super recommended. Gue ampe pengen beli lagi ke tea et al langsung rasanya.
    Tapi niat itu gue kurungkan soalnya mahal.

    untuk makan, gue berkesempatan untuk icip 2 menu.

    yang pertama : Carbonara ala avec moi - pork.
    overall : tastewise, beda banget sama italian carbonara yang creamy2 banget. kehadiran telur mentah di tengah itu bikin pastanya enak banget.. babi2 yang ada disitu juga bikin rasanya jadi meriah -- tsah. Buat gue pribadi, ini enak banget, apalagi dengan tingkat kematangan pasta yang perfect gini. Recommended, ga heran ini udah jadi signature menu-nya mereka.

    yang kedua : Pan roasted jumbo frog leg.
    Alesan gue milih ini sebenernya.. karena gue laper.. dan melihat bahwa dalam deskripsinya menu ini mengandung nasi, gue jatohkanlah pilihan gue pada ini kaki kodok. Well, shit. Pas dateng nasinya cuma garnish. HAHAHAHHAHA. 3 sendok makan abis.
    Emang sejatinya ini cocok buat makan cantik sih. Kaki kodoknya ada 3, dan untuk ukuran kodok sebenernya gede banget. Swikee langganan gue mah, lewat.
    Rasa saosnya : LUAR BIASA, manis2 creamy gitu, ditambah peresan lemon seger bikin sensasi luar biasa. Kodoknya sendiri juga luar biasa enak sih, karena gede gitu, jadi pas gigitnya tuh puas banget.. bumbunya yang dipake buat nge-roast si kodok ini juga mantep, pas gue makan dicampur saosnya, semacam bikin kombinasi rasa yang enak banget. manis asin gurih seger. Ciamik.
    oiya, nasinya juga enak. Iya enak. suer. Sayangnya dikit. Kelar makan ini, gue masi bisa makan macem2, apalagi setelah gue kelaperan berjam2 di mobil.

    Dessert : creme brulee.
    not the best creme brulee -- especially when the sugar is little bit burnt, but okay lah.

    Overall : rasa juara, agak mahal tapi belom sampe jual ginjal, pelayanan top maksimal. Nice experience  

    Menu yang dipesan: carbonara ala avec moi, pan roasted jumbo frog leg, Creme Brulee, tea by tea et al, l'amore tea, jumbo frog leg

    Harga per orang: > Rp. 200.000
    Makasih Infonya!
    1 pembaca berterima kasih.




  • 4.0  
    Enmaru [ Thamrin, Jepang ]

    Kenyang ala jepang

    Oke, gue persembahkan review gue kali ini buat yang ngebayarin gue dan beberapa rekan untuk makan disini. 

    Enmaru adalah salah satu restoran yang berada di Altitude, The Plaza. Berada di lantai 46, untuk mengaksesnya lo harus naik lift, ya iya lah naik tangga cape bok.

    Ketika lo sampe di lantai 46, lo bakalan bisa ngeliat view kota jakarta dari restoran ini. Enmaru merupakan restoran jepang, memiliki keunikan dibanding restoran2 yang terletak disini juga. Ketika lo dateng siang, lo bakalan disuguhin paket brunch ALL YOU CAN EAT. YESH! siap2 gendats. Dengan harga per orang yang lumayan mahal, 385ribu ++ per person, iya kalo dipajakin dan dilain2in, 400 ribu lebih, mahal yah.. ga boleh sering2, eh btw gue dibayarin kan? sering2 boleh deh 

    Untuk syarat all you can eatnya pun menurut gue ga neko2, lo ga dibatesin waktu nongkrong asal sebelom jam 4, udah include minum, menu yang boleh di order udah ketulis jelas, dan jangan lupa asal bayar setelah makan.

    Tempatnya menurut gue cukup nyaman buat makan, didukung dengan view kota Jakarta dan jendela2 lebar, interior ala jepang. Overall cozy lah.

    Baiklah, berikut review gue soal makanan yang disajiin di Enmaru untuk paket all you can eatnya. Pilihan menunya lumayan banyak, dan they serve PORK!

    Overall : ga ada menu makanan yang nista, everything they serve is good, some are outstanding tho. Berhubung menu-nya ada banyak banget dan kita mesen semua menu.. gue akan bahas beberapa yang gue anggep outstanding banget dan yang berkesan buat gue.

    Sashimi-nya -> Perfect. Mereka nyajiin 3 macem daging ikan, salmon, swordfish, dan tuna.. saran gue : mesen ga usah pake tuna. Their sashimi is so damn fresh, lo bakalan ngambil lagi dan lagi. ini recommended banget, sumpeh.

    Buta kakuni -> ENAK BINGITS, parah ini babi banget sih, empuk banget, terus manis2 gitu akh.. mengabaikan kentangnya, kalo lo gadoin babi-nya doang juara parah. gue nyesel banget ga mesen lagi 

    Wagyu Tongue Kushiyaki -> enak loh, meskipun emang gue bukan penggemar lidah sapi.. tapi ini enak banget, penyajiannya juga kece.. lo dikasih griller terpisah gitu buat manggang ulang si sate lidah ini. Wajib pesen!

    Salmon steak-nya, emang sih bumbunya manis banget jadinya kurang greget, tapi gue suka aja gitu.. apalagi pas udah dikasi peresan jeruk lemon.

    Shiro dashi, yah.. miso soup.. enak, tapi ga mewah 

    Dessertnya! Cheese cake nya enak banget banget banget banget, gue ampe nambah lagi 2x loh.. parah, soft banget terus ga bikin enek.. Lo harus cobain! Gue juga doyan lemon sorbetnya, asem banget, seger gitu.. yum yum banget pokoknya buat pencuci mulut setelah elu disuguhi berbagai macam kuliner jepang itu.

    Yang menurut gue disayangkan sih..

    foie gras chawanmushi-nya, bentuknya kece banget.. tapi rasanya kayak dessert.. manis banget, dan manisnya pun manis karamel gitu.. Menurut gue sih kurang masuk aja gitu.

    Fushion sushi-nya, somehow ga spesial.

    Other than that, all of their menu is tasty!

    Untuk pelayanan, menurut gue penyajiannya agak lama untuk beberapa menu, terus somehow pelayannya kurang sigap sih.. Gue minta ocha aja dikacangin mulu huft. Terus shiro dashi gue ga ada sendoknya (ini masih menjadi perdebatan di kalangan pribadi, apakah penyajian miso soup ini pake sendok atau nggak, tapi pas pesen lagi dikasih sendok loh)

    Well kesimpulannya kalo buat gue..
    If you really into Japanese Food, love to eat as much as you can, and kinda overbudget. This place is definitely for you! Probably this is the best all you can eat japanese food in town!

    Harga per orang: > Rp. 200.000
    Makasih Infonya!
    1 pembaca berterima kasih.




  • 3.6  
    Sate Taichan Bintaro [ Bintaro, Indonesia ]

    Sate ayam plain

    Sate Taichan ini gosipnya sih tempat sate gaul. Kalo malem banyak anak muda gitu suka nongkrong kalo malem.

    Berlokasi di pinggir jalanan satu daerah sektor 1 Bintaro, ga jauh dari rumah gue.. Dengan niat yang cukup, akhirnya gue sendirian siang-siang nyobain juga sate gaul ini.

    Menu makanan yang ditawarkan sih ga neko-neko. Cuma sate sama pasta taichan. Berhubung kayaknya absurd kalo beli pasta di tukang sate, dan gue juga emang kebetulan penasaran sama sate-nya.. gue pesen lah sate taichan + nasi + es teh tawar.

    Dari foto yang dipajang di area indoor-nya, gue ngeliat bahwa sate ini agak beda dari yang lain.. Kenapa? Soalnya doi warnanya putih. Plain banget kayak ga pake saos ato bumbu gitu.. Well, nanti gue bakal ngerasain sendiri lah.

    Tempatnya sih kecil, ada area indoor & outdoor. Indoornya juga ga pake AC. Doi bakar satenya di depan pinggir jalan gitu.

    Ga berapa lama sate gue dateng.. Agak unik banget ya karena emang ternyata dia ga sajiin sama saos ato bumbu kecap gitu.. Melainkan yang ditaro disitu (bersama dengan 10 tusuk sate ayam) adalah : sejumput garem (yang kayaknya udah kecampur sama lada), sambel, potongan jeruk limo. Sate-nya juga somehow ga dibakar sampe ada bekas-bekas angusnya gitu.. Matengnya kayak mepet banget, mungkin biar ga terlalu alot ato gimana lah, gue ga tau juga.. kayaknya sih emang khasnya dia begitu. 

    Yang gue lakukan pertama adalah mencoba sate-nya doang, plain. Ayamnya mateng pas, empuk, teskturnya mantep, full daging, tapi rasanya plain banget. Mungkin emang ada alasan kenapa ada garem ditaro disitu.

    Oiya gue ga bisa makan pedes, jadi gue ga berani gimana juga buat nyobain cabe-nya.. Tapi ada sate gue yang kena minyaknya dikit.. gile pedes banget itu sambel. Kayaknya emang lo harus bisa makan pedes buat nikmatin rasa 100% dari sate taichan ini.

    Akhirnya gue peres jeruk di sate itu dan makan sate-nya dicocol garem deh.
    Rasanya sih menurut gue unik.. Seger gitu potongan ayamnya kena asem jeruk limo ditambah asin dari garemnya.  Gue ga bisa bilang enak2 banget secara mungkin yang mantep ada di sambelnya, tapi overall buat gue sih : ini sate ayam yang beda banget dari biasanya. worth to try!

    Untuk harga juga ga terlalu mahal kok, untuk semua termasuk minum abisin kocek gue 20ribuan lebih, ga sampe 30ribu. 

    Menu yang dipesan: sate taichan

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.4  
    Bonara Pasta [ Melawai, Italia ]

    keju, keju, keju

    Berada di kawasan makanan kekinian Food FIghters. Bonara pasta adalah salah satu stand disana yang secara khusus jualan pasta (iya lah dari namanya juga ketawan)

    Lumayan hype, pasta satu ini emang lumayan banyak yang ngorder. Pilihannya juga banyak.. Kebetulan gue penggemar keju, jadilah gue pesen salah satu best seller mereka : smoked cheese pasta.

    Oiya, jadi lo kalo kesini itu dikasih pilihan pasta gitu, maunya apa.. sayangnya adalah pas gue kesana.. cuma ada spaghetti.. Dan gue bukan penggemar berat spaghetti jadi ya, apa boleh buat aja deh..

    Yang menjadi concern gue adalah : penyajiannya lama banget..
    Mungkin emang karena rame sih, udah di warning dari awal. Mas, sekitar 20 menit yah.. dan ternyata kejadian.. lama 

    Tapi setelah itu pasta dateng, gue ga kecewa.
    Oke sih ini spaghetti, jadi gue agak kecewa dari awal.. tapi yah.. masih ditoleransi..
    Dateng dengan kertas karton sebagai alas dan garpu plastik sebagai alat makan, pasta satu ini dimasak dengan pas.. al dente 
    Keju jadi senjata utama pasta pilihan gue, saosnya keju banget maksimal.. diatasnya pun dikasih keju melted yang bikin makin keju.. ga cuma itu, taburan keju parmesan yang ada di atas pastanya juga bikin ini makin keju!


    gila sih, ini cheesy abis, dan sebagai penggemar keju, ini ENAK BANGET!

    Ya tapi karena rasanya yang nendang banget itu, kalo lo makan banyak sih pasti enek. Jadi makanlah secukupnya, satu porsi udah cukup banget buat pasta keju ini.

    Overall : buat cheese lover, recommended!

    Menu yang dipesan: smoked cheese pasta

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.2  
    Sloppy Bro [ Melawai, Barat ]

    burger daging giling ?

    Salah satu stand yang cukup unik di food fighters, Sloppy Bro.
    Doi nyediain makanan meksiko semacam quesadillas burritos dkk. Tapi ada satu menu yang sangat menarik perhatian gue, even gue udah makan lumayan kenyang disini yaitu : sloppy joe.

    Apa sih sloppy joe itu? dari gambarnya adalah : burger dengan isian berupa daging giling ala mereka, dipinggirnya sebagai side dish ada potongan kentang tipis2 gitu.. Well, karena perut masih cukup muat, dan emang penasaran akhirnya gue sama temen gue cobain pesen deh ini makanan satu..

    Disajikan dengan kertas karton, tanpa sendok dan garpu.. Daging yang agak lebay keluar-keluar, kentang yang keliatannya mantep dan saos mayo di pinggirannya membuat gue tertantang untuk segera mencicipi sloppy joe ini. nb: siap2 berantakan yah.

    Okelah, rasanya.. mantep!
    daging isiannya tuh mirip kyk saos bolognese gitu, tapi ada kacang di dalemnya.
    enak sih kata gue. boleh banget lah buat dicobain!
    udah gitu kentang-nya juga mantep banget. soalnya pake potongan tipis kentang gitu, berasa asli kentang banget.

    Buat nyobain, ga ada salahnya banget.

    Menu yang dipesan: Sloppy Joe

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!
    1 pembaca berterima kasih.




  • 3.6  
    Zucker Waffle [ Melawai ]

    waffle + sirloin steak = something

    Bisa dibilang zucker waffle ini adalah icon dari food fighters.
    Pertama : dia rame, 
    Kedua : dia terkenal,
    Ketiga : dia unik.


    Gue dari awal pas nyampe sini udah langsung ketarik sama ini waffle, kenapa?
    hell, dia unik banget men! dia jual waffle dengan isian sirloin steak, ga cuma itu loh : di dalemnya pake telor dan keju, gileee untuk ukuran waffle, ini spesial banget.

    Berkesempatan untuk sharing sama temen gue disini, gue bisa juga nyobain waffle ini satu.. apa sih spesialnya?

    oke, untuk ukuran waffle, porsinya gede. Gue rasa lo cukup makan waffle ini udah lumayan kenyang. Tapi apalah arti ukuran kalo rasa nya ga spesial ya kan?

    Penyajiannya agak lama, apalagi kalo dia lagi agak rame.. tapi menurut gue sepadan setelah gue nyobain gigitan pertama dari si sirloin steak waffle ini.
    Gile men, dagingnya enak banget, dipadukan dengan waffle yang agak manis gurih gitu, ini perfect!
    topping2 lain di dalemnya sih sebenernya biasa aja tapi boleh lah kita istilahkan melengkapi hidangan sempurna ini 

    Yang sangat disayangkan : keju-nya asin banget.. entah bagaimana caranya tapi kyknya ini keju diaduk2 pake garem kali ya bisa seasin ini...

    Tapi tetep sih, gue bilang ini recommended banget buat elo cobain kalo lagi mampir kemari!

    Menu yang dipesan: sirloin steak waffle

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!