Foto Profil Edward Kurnia

Edward Kurnia

64 Review | 20 Makasih
Level 7
Filter Catatan
Urutkan berdasarkan: Tanggal
  • 4.6  
    Avec Moi [ Thamrin, Perancis ]

    top buat makan cantik, bukan makan kenyang

    Setelah gue cari rekomendasi sana sini buat cari tempat makan yang agak fancy (iye, sesekali gpp kok) akhirnya gue jatohkan pilihan gue pada avec moi. Restoran ala prancis yang terkenal banget dengan carbonaranya.

    Sebelom gue bahas lebih lanjut tentang makanannya, gue perlu akui kalo pelayanannya TOP maksimal. Gue udah pesen tempat dari bberapa hari sebelumnya buat makan siang, tapi karena macetnya ibukota yang notabene ga usah ditanya lagi.. gue nyampe-nya super telat (jam 5 sore dari target jam 1). Mereka sabar banget mengkonfirmasi gue soal kedatengan gue dan tetep ngejaga bookingan gue -- iya lah, sore jam segitu mah sepi kali. Pelayanannya pas gue dateng tuh ciamik banget sih, ketika masuk dengan mobil, elu akan ditawarin buat valet parking (sebenernya gue males soalnya kudu bayar lagi, tapi kalo udah laper mending iya-in aja). Ketika masuk ke restorannya, gue langsung disambut dengan ramah oleh staff2nya dan diantarkan ke meja di daerah belakang.

    Untuk tempatnya sendiri, menurut gue sih mayan kece sih, soalnya lighting remang2, banyak dekor kelinci yang bikin kesan mewah gitu. Ada beberapa spot yang menurut gue cocok buat foto2 ala2.

    Pesenan gue :
    untuk minum, gue icipin teh by tea et al. Ini teh.. GA ADA LAWAN! 
    somehow mereka -- tea et al, emang spesialis teh cantik sih, banyak banget varian2nya yang bikin gue bingung mau mesen yang mana, beberapa menarik banget.. misalnya teh umami dll. Staff disini juga langsung sigap menawarkan, mau sampling tehnya mas? dan dalam waktu bbrp menit udah langsung bawain kotak kayu dengan botol2 kecil berisikan sampel teh yang bisa lo hirup wanginya.. gile, ini teh apa parfum? Ujung2nya gue milih untuk cobain yang L'amore, wanginya manis banget kyk karamel. Untuk pecinta bau2 manis, ini teh dengan wangi paling enak so far dalam hidup gue. Pas udah dateng : DAMN THIS IS SO GOOD! super recommended. Gue ampe pengen beli lagi ke tea et al langsung rasanya.
    Tapi niat itu gue kurungkan soalnya mahal.

    untuk makan, gue berkesempatan untuk icip 2 menu.

    yang pertama : Carbonara ala avec moi - pork.
    overall : tastewise, beda banget sama italian carbonara yang creamy2 banget. kehadiran telur mentah di tengah itu bikin pastanya enak banget.. babi2 yang ada disitu juga bikin rasanya jadi meriah -- tsah. Buat gue pribadi, ini enak banget, apalagi dengan tingkat kematangan pasta yang perfect gini. Recommended, ga heran ini udah jadi signature menu-nya mereka.

    yang kedua : Pan roasted jumbo frog leg.
    Alesan gue milih ini sebenernya.. karena gue laper.. dan melihat bahwa dalam deskripsinya menu ini mengandung nasi, gue jatohkanlah pilihan gue pada ini kaki kodok. Well, shit. Pas dateng nasinya cuma garnish. HAHAHAHHAHA. 3 sendok makan abis.
    Emang sejatinya ini cocok buat makan cantik sih. Kaki kodoknya ada 3, dan untuk ukuran kodok sebenernya gede banget. Swikee langganan gue mah, lewat.
    Rasa saosnya : LUAR BIASA, manis2 creamy gitu, ditambah peresan lemon seger bikin sensasi luar biasa. Kodoknya sendiri juga luar biasa enak sih, karena gede gitu, jadi pas gigitnya tuh puas banget.. bumbunya yang dipake buat nge-roast si kodok ini juga mantep, pas gue makan dicampur saosnya, semacam bikin kombinasi rasa yang enak banget. manis asin gurih seger. Ciamik.
    oiya, nasinya juga enak. Iya enak. suer. Sayangnya dikit. Kelar makan ini, gue masi bisa makan macem2, apalagi setelah gue kelaperan berjam2 di mobil.

    Dessert : creme brulee.
    not the best creme brulee -- especially when the sugar is little bit burnt, but okay lah.

    Overall : rasa juara, agak mahal tapi belom sampe jual ginjal, pelayanan top maksimal. Nice experience  

    Menu yang dipesan: carbonara ala avec moi, pan roasted jumbo frog leg, Creme Brulee, tea by tea et al, l'amore tea, jumbo frog leg

    Harga per orang: > Rp. 200.000
    Makasih Infonya!
    1 pembaca berterima kasih.




  • 3.6  
    T Steak & Noodle [ Gading Serpong, Barat ]

    steak ala ala Taiwan!

    Persaingan tempat makan steak di Gading Serpong emang ngga ada matinya!
    Kali ini muncul lagi yang baru, T Steak namanya. 

    Lalu, apa sih yang bikin beda steak ini dengan steak lainnya? Ternyata T steak itu adalah steak ala Taiwan. Terus bedanya apa? oke kita liat aja nanti setelah penyajian.

    Sebelomnya sih, gue ucapkan terima kasih terhadap Pergikuliner karena memberikan kesempatan ini buat icip2 steak satu ini, aku padamu lah 

    Oke, gue pertama liat menunya dulu.. Sebenernya harga menurut gue relatif mahal untuk ukuran steak lokal, karena gue liat 88rb hanya untuk steak sirloin lokal.. Tapi, well, doi diskon sih.. Jadi mungkin masi worth it. Menu yang kali ini gue pilih adalah Sirloin Lokal. Doi kasi 2 pilihan saos, mushroom or blackpepper.. Gue dilema, terus kata mbaknya gue boleh icip saosnya 2-2nya. +1 buat mbaknya.

    Ga nunggu berapa lama, steak gue udah dianterin. Oiya, gue minta tingkat kematangannya medium well. Btw, yang cukup epic adalah : kita diminta potong dulu steaknya dari awal buat mastiin bahwa tingkat kematangan steak kita itu tepat. Biar ga dikomplen. Tapi berhubung gue harus foto2 dulu, gue agak mengabaikan itu mbak2, ga lama baru gue potong. Oke lah, medium well mendekati well done, tapi ga well done kok.

    Kalo gue liat dari penyajiannya sih, steak ala Taiwan itu beda banget loh sama steak2 biasanya.. well, bukan soal steaknya sih, steaknya mah sama2 aja, gitu2 juga bentuknya.. Tapi side dishnya, kita dapet : beberapa potong kentang, sejumput fettuccine dengan saos cream mushroom, sayur steak normal, dan telor mata sapi setengah mateng. wuuuw.

    Untuk rasa : DAMN INI STEAK LOKAL EMPUK ABIS. Iya, buat ukuran steak lokal ini emang berada di level yang lebih tinggi dari teman2 sebayanya, tapi mengingat harga (sebelum diskon) yang agak tinggi, sepadan lah. Untuk dagingnya doang sih rasanya agak manis, oke banget asli deh buat ukuran lokal ini luar biasa. +1
    Untuk sayurnya, tipikal sayur steak, buat gue standar sih, tapi selain kacang polong, semuanya sayur fresh loh. wortelnya manis.
    Untuk kentangnya, karena ini home made, ga pake frozen potato or sejenisnya maka +1
    Untuk pastanya, well gue kasi tau aja : kebanyakan. 1 porsi ini berlebihan banget pastanya, bahkan buat gue yang suka makan aja.. gue ga abis. Untuk rasa, well oke sih, jamurnya lumayan banyak, dan cukup creamy.. tapi somehow buat gue agak so-so. Udah gitu agak overcook juga pastanya.
    Untuk telor setengah mateng mati sapi : kayaknya ga pernah ada yang salah dengan telor mata sapi.
    Untuk saosnya, ini yang perlu gue komentarin sih.. gue nyoba 2-2nya kan, baik blackpepper dan mushroomnya. blackpeppernya terlalu mild. Ga nendang, so-so banget, menurut gue sih ini harus diimprove banget. Mushroomnya juga secara rasa menurut gue sih so-so yaaa.. Tapi gue suka soalnya jamurnya ga cuma pajangan, ada banyak bgt potongannya di dalem saos.

    Setelah selesai makan, koko & cici yang punya-nya nanyain macem2 sih soal gimana rasa dan lain2. Udah gitu mereka juga ngejelasin banyak macem, kenapa rasa mereka ambilnya mild dan lain2.. Segi keramahan & pelayanan, top.


    Menu yang dipesan: Sirloin lokal

    Harga per orang: Rp. 50.000 - Rp. 100.000
    Makasih Infonya!
    2 pembaca berterima kasih.




  • 4.0  
    Enmaru [ Thamrin, Jepang ]

    Kenyang ala jepang

    Oke, gue persembahkan review gue kali ini buat yang ngebayarin gue dan beberapa rekan untuk makan disini. 

    Enmaru adalah salah satu restoran yang berada di Altitude, The Plaza. Berada di lantai 46, untuk mengaksesnya lo harus naik lift, ya iya lah naik tangga cape bok.

    Ketika lo sampe di lantai 46, lo bakalan bisa ngeliat view kota jakarta dari restoran ini. Enmaru merupakan restoran jepang, memiliki keunikan dibanding restoran2 yang terletak disini juga. Ketika lo dateng siang, lo bakalan disuguhin paket brunch ALL YOU CAN EAT. YESH! siap2 gendats. Dengan harga per orang yang lumayan mahal, 385ribu ++ per person, iya kalo dipajakin dan dilain2in, 400 ribu lebih, mahal yah.. ga boleh sering2, eh btw gue dibayarin kan? sering2 boleh deh 

    Untuk syarat all you can eatnya pun menurut gue ga neko2, lo ga dibatesin waktu nongkrong asal sebelom jam 4, udah include minum, menu yang boleh di order udah ketulis jelas, dan jangan lupa asal bayar setelah makan.

    Tempatnya menurut gue cukup nyaman buat makan, didukung dengan view kota Jakarta dan jendela2 lebar, interior ala jepang. Overall cozy lah.

    Baiklah, berikut review gue soal makanan yang disajiin di Enmaru untuk paket all you can eatnya. Pilihan menunya lumayan banyak, dan they serve PORK!

    Overall : ga ada menu makanan yang nista, everything they serve is good, some are outstanding tho. Berhubung menu-nya ada banyak banget dan kita mesen semua menu.. gue akan bahas beberapa yang gue anggep outstanding banget dan yang berkesan buat gue.

    Sashimi-nya -> Perfect. Mereka nyajiin 3 macem daging ikan, salmon, swordfish, dan tuna.. saran gue : mesen ga usah pake tuna. Their sashimi is so damn fresh, lo bakalan ngambil lagi dan lagi. ini recommended banget, sumpeh.

    Buta kakuni -> ENAK BINGITS, parah ini babi banget sih, empuk banget, terus manis2 gitu akh.. mengabaikan kentangnya, kalo lo gadoin babi-nya doang juara parah. gue nyesel banget ga mesen lagi 

    Wagyu Tongue Kushiyaki -> enak loh, meskipun emang gue bukan penggemar lidah sapi.. tapi ini enak banget, penyajiannya juga kece.. lo dikasih griller terpisah gitu buat manggang ulang si sate lidah ini. Wajib pesen!

    Salmon steak-nya, emang sih bumbunya manis banget jadinya kurang greget, tapi gue suka aja gitu.. apalagi pas udah dikasi peresan jeruk lemon.

    Shiro dashi, yah.. miso soup.. enak, tapi ga mewah 

    Dessertnya! Cheese cake nya enak banget banget banget banget, gue ampe nambah lagi 2x loh.. parah, soft banget terus ga bikin enek.. Lo harus cobain! Gue juga doyan lemon sorbetnya, asem banget, seger gitu.. yum yum banget pokoknya buat pencuci mulut setelah elu disuguhi berbagai macam kuliner jepang itu.

    Yang menurut gue disayangkan sih..

    foie gras chawanmushi-nya, bentuknya kece banget.. tapi rasanya kayak dessert.. manis banget, dan manisnya pun manis karamel gitu.. Menurut gue sih kurang masuk aja gitu.

    Fushion sushi-nya, somehow ga spesial.

    Other than that, all of their menu is tasty!

    Untuk pelayanan, menurut gue penyajiannya agak lama untuk beberapa menu, terus somehow pelayannya kurang sigap sih.. Gue minta ocha aja dikacangin mulu huft. Terus shiro dashi gue ga ada sendoknya (ini masih menjadi perdebatan di kalangan pribadi, apakah penyajian miso soup ini pake sendok atau nggak, tapi pas pesen lagi dikasih sendok loh)

    Well kesimpulannya kalo buat gue..
    If you really into Japanese Food, love to eat as much as you can, and kinda overbudget. This place is definitely for you! Probably this is the best all you can eat japanese food in town!

    Harga per orang: > Rp. 200.000
    Makasih Infonya!
    1 pembaca berterima kasih.




  • 3.6  
    O! Fish [ Gading Serpong, Barat ]

    still not the best fish & chips in town

    Meramaikan tempat2 makan kekinian di Gading Serpong yang udah banyak banget, mendadak muncul sebuah resto dengan nama O! Fish yang berlokasi di ruko2 yang ada  A&W, sweethut, dan berbagai tempat hits lainnya. Tempatnya kece, berupa ruko 3 lantai yang semua lantai-nya dipergunakan untuk tempat makan.. Ga cuma itu loh, doi juga manfaatin bagian depan dari ruko-nya untuk area outdoor. Pokoknya kalo diliat dari luar sih, tempatnya cozy banget kayaknya.
    Dari dalemnya juga cozy banget sih, rapih banget terus dekornya kekinian banget.. Lantai bawah juga adem banget (lebih adem daripada lantai atasnya), jadi gue pilih di lantai bawah.


    Sesuai dengan namanya, O! Fish ini spesialis menyajikan hidangan fish & chips, tapi ga cuma itu doang sih.. Doi juga menyajikan menu pasta. Nah, uniknya dari si O! Fish ini adalah, lo bisa mengcustom menu untuk fish & chipnya sendiri!

    Yang bisa dicustom itu :
    - cara masak (fry or pan sear)
    - daging ikan (ini tergantung cara masak-nya sih, ga semua daging ikan bs di fry soalnya)
    - saosnya
    - side dishnya

    Salah satu yang menarik juga adalah disini nyajiin daging ikan cobia, salah satu ikan yang menurut gue sangat ga akrab di telinga orang indonesia. Gue sampe kudu googling dulu untuk cari tau ikan cobia itu kayak apaan.

    Nah, pesenan gue kali ini jatuh kepada :
    ikan cobia, pan sear, honey pepper sauce, with mashed potato as side dish. (60rb)

    Gue sih berharap rasanya bakal spesial sih.. Oiya gue kesini datengnya bertiga, temen gue ada pesen aglio olio, fry dori, sama garlic butter seafood skewer. (foto sekalian gue lampirkan)

    Untuk minum gue pesen ice tea (15rb) yang menurut gue sih kemahalan banget untuk regular ice tea.

    Oke kemudian datenglah menu2 yang dipesan satu persatu. Yang pertama dateng sih seafood skewer, baru disusul fry dori, baru punya gue datengnya paling terakhir banget.

    Gue sempet nyicip skewernya sih, bumbunya sih kata gue kurang mantep, ga berasa garlic butter yang harusnya agak strong gitu.. Tapi untuk udangnya sih mantep banget, matengnya pas banget gitu bikin tekstur udangnya masi agak kenyal, terus berasa masi fresh..

    Untuk makanan yang gue pesen, berikut deskripsinya :
    Tampilannya bagus sih, dengan pinggiran berupa green salad.. 3 potong fillet ikan yang udah disiram saos di bagian tengah, dan mashed potato disajikan dalam mangkok berada di bagian pinggir dari piring tersebut. Porsinya menurut gue pribadi sih ga terlalu banyak yah, potongan ikannya agak kecil juga menurut gue.

    Soal rasa :
    - daging ikan cobia itu ternyata.. semacam ikan kue. Ga kayak dori yang lembut, doi lebih ngelawan kalo dimakan, yah bener deh mirip ikan kue. Daging ikan yang disajiin sih ga bau amis ikan.
    - saosnya, biasa ajaa.. gue tuh berharap rasanya sesuatu banget gitu kan soalnya honey + pepper = something.. Tapi ini biasa aja.. Jadi somehow bumbu honey pepper-nya dia itu semacam tumisan dari entahlah (bawang? gue ga tau juga tapi feeling gue sih bawang) yang ditumis pake madu dan lada (keliatan dari lada2 yang ada di saosnya).. Tapi ladanya ga gitu berasa.. Bukannya ga enak sih, tapi biasa aja gitu.. rasanya cuma jadi manis2 gurih aja.
    - salad, gue ga sentuh.. ga doyan salad. maafkan.
    - mashed potatonya = parah. Jujur deh ini mashed potato nya istilahnya tuh bapuk banget.. Bener2 butuh banget improvement. Rasanya : tawar dan kurang rasa. Teksturnya : kasar2 ga mantep. Bahkan ya, menurut gue sih ga jauh beda sama mashed potato instant yang bisa lo bikin sendiri. 
    Untuk pelayanannya juga (mungkin karena masih baru), somehow pelayannya ga tanggap banget.. kayak dari hal yang sederhana kayak minta lada aja susah nangkepnya. Nanya ada keju bubuk ga buat pasta-nya juga lama responnya. Yah gitu deh, harus dibenahi.

    Tapi seenggaknya hal baiknya adalah, dalam waktu2 dekat ini masih ada diskon 20% untuk f&b loh! meski tetep aja ada pajak & service charge 

    Menu yang dipesan: pan seared cobia with honey pepper sauce

    Harga per orang: Rp. 50.000 - Rp. 100.000
    Makasih Infonya!




  • 3.2  
    Ice Juice Kedung Sari [ Karawaci, Minuman ]

    Makan siang di penjual juice

    Tradisi kantor gue adalah setiap hari jumat, makan siang akan dipesan dari luar atau pergi keluar... Dan kebetulan banget hari ini kantor gue memutuskan untuk makan siang yang deket kantor aja sehingga bos gue memutuskan untuk makan disini. Di ice juice kedung sari..
    Dari namanya lo mungkin agak aneh.. Kenapa kita bisa makan siang di penjual juice? Karena juice bukan satu2nya menu disini.. Sebenernya ice juice kedungsari yang berlokasi di new asia ini adalah restoran yang menjual beberapa makanan indonesia semacam nasi rames, bakmoi, rawon, empal, ayam goreng dan lain2.. Lebi jelasnya lo bisa cek di menu...
    Tempatnya bukan restoran fancy, cukup sederhana banget.. Tapi seenggaknya doi bersih dan pake ac, jadi oke lah buat makan nyaman.. Gini2 restoran ini cukup ramai dikunjungi pekerja kantoran daerah karawaci loh!
    Untuk makan siang kali ini pesenan gue jatoh ke : nasi udang kremes empal. Harga yang diberikan untuk menu ini adalah 35ribu.
    Pesenan dateng dalam tempo waktu yang masuk akal.. Ketika disajiin, penyajiannya kurang lebih kayak begini.. Di piring itu terdapat nasi putih di tengah, sayur labu di pinggir.. Seonggok empal kecil disampingnya.. Seabrek udang goreng garing, seabrek kremes yang disebar di samping udangnya dan dua potong timun.. Serta sepotong telur rebus bulet... Jadi segi penampilan yah lumayan lah kesannya penuh banget gitu piringnya.. Tapi empalnya itu loh kecil banget.
    Untuk rasa sih.. Berikut penjabaran gue satu2..

    Empalnya itu lumayan, dagingnya empuk meski nyangkut2 di gigi.. Bumbunya manis gitu nyerep ke dagingnya tp belok nyerep2 banget jadi yah ga enak2 banget..
    Sayur labu nya agak pedes, dan karena namanya sayur bekuah gitu ditaro di piring ceper ya gitu, kuahnya luber kemana2.. Ga banyak yg luber sih, tp kan males aja soalnya kena ke udang yang notabene harusnya garing banget.. Udah gt kan gue ga doyan pedes ya.. Jadinya ya mengurangi indahnya makan siang gue kali ini.. Oiya sayur labu nya sendiri jg menurut gue kurang mateng jadinya ya labunya agak keras kenyal gimana gitu.. Gue sih kurang doyan..
    Telornya sih ada rasanya manis2 gurih gitu mungkin efek kuah labu.. Tapi ya telor rebus biasa lah..
    Untuk kremesannya, standar enaknya sih.. Khas kremes pada umumnya aja.. Tapi ini menolong banget buat ngabisin nasi-nya...
    Nah udangnya itu yang jadi menu utama di makan siang gue ini.. Udangnya ternyata udang yang kecil kecil banget gituu.. Terus digoreng pake entah tepung apa sampe garing banget banget.. Nah sangking garingnya itulah.. Jadi rasa udangnya ilang sama sekali dehh.. Kyk cm makan keripik gitu.. Yah enak sih soalnya agak beda sama udang goreng yg biasa.. Tapi kurang sesuai ekspektasi gue aja... Btw kalo dipadukan sm kremesnya jadi better sih..
    Yah overall sih untuk menu yang ini, kalo kata gue masi standar rasanya.

    Menu yang dipesan: Nasi udang kremes empal

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.6  
    Bubur Dan Bakmie Kepiting Hokie [ Kota Tangerang, Indonesia ]

    bubur kepiting mantep

    Gue udah berkali-kali dateng ke pasar lama buat makan bubur kepiting hokie ini, ga terkecuali malem ini.

    Kawasan pasar lama emang ga ada matinya sih kalo untuk makanannya! Salah satu yang spesial banget buat gue sih bubur kepiting hokie ini. Biasanya itu yang jual ncek2 udah tua, dan doi sih kalo ngasih kepiting suka ga kira2 deh.. top banget si ngkoh.. Tapi somehow hari ini yang ngelayanin bukan doi. Kayaknya sih anak buahnya.

    Kalo lo udah pernah ke kawasan pasar lama dan makan di tenda / gerobakan pasti tau lah ya suasanya.. ga akan senyaman di restoran kekinian.. Tapi kuliner sini tuh sesuatu banget deh..  Bubur hokie ini juga cuma gerobakan, doi mangkal di seberangnya toko komputer penguin yang terkenal banget murahnya itu.. Yah, pokoknya kalo lo lagi di jalan kisamaun itu, cek area kanan deh.. Tempatnya ya agak jorok gimana gitu, terus juga suasanya sebenernya ga nyaman karena ada banyak pengamen yang selalu datengin tempat elu makan.

    Seperti biasa gue pesen bubur kepiting, harga yang ditawarkan tuh menurut gue layak banget 19ribu doang! Oiya gue orangnya tuh custom banget, jadi bubur gue ga pake cakwe, tongcai, dan daun bawang. Jadi bubur gue tuh cuma isi kepiting, kerupuk & bawang goreng doang.

    Yang spesial dari bubur kepiting ini adalah : pake telor kepiting. Gileee, dengan harga dibawah 20ribu, elu udah bisa dapet makanan kayak gini kan mantep banget.

    Nah pas disajiin, somehow kepitingnya ga gitu banyak sih.. kayaknya kalo bukan si ngkoh yang siapin, kepitingnya agak minimalis deh.. tapi tetep dikasih telornya sih. Untuk rasa : mantep banget! Kepitingnya itu loh dasyat banget.. buburnya sendiri teksturnya mantep gitu ga keenceran.. terus kuahnya pake minyak wijen yang bikin jadi wangi harum sedap gitu.. beh pokoknya untuk harga segini, ini patut diapresiasi lebih dalam! Ga terlalu bau amis juga loh.. tapi ati2 kadang2 suka ada kulit kepiting yang masi tersisa.. Jangan gara2 keenakan elu kalap terus keselek kulit kepiting kan ga lucu juga.

    Oiya temen gue pesen mie kepiting tapi gue ga cobain sih. kata dia sih lumayan enak.

    Menu yang dipesan: bubur kepiting

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!
    1 pembaca berterima kasih.




  • 3.0  
    Sate Kambing Pak Surya [ Kota Tangerang, Indonesia ]

    ini mah bukan sate atuh akang!

    Sate itu bisa dibilang makanan paling common kalo lo ke daerah Pasar Lama Tangerang. Banyak banget yang jualan sate di sepanjang jalan kisamaun ini. Ga terkecuali Pak Surya.

    Sate pak surya itu spesialis sate dan sop kambing, tapi bukan itu yang bikin sate ini ga pernah sepi pengunjung. Sate pak surya itu unik banget kata gue. kenapa? Karena sebenernya ketika sampai di hadapan pengunjung.. sate-nya bukan dalam bentuk sate. Iya.. ga ada tusuk sate yang mengindikasikan kalo ini berupa sate.

    Jadi.. satenya itu berupa potongan fillet kambing tipis yang dibakar dengan tusuk sate. Lo bisa liat dengan mata lo sendiri mas-masnya motongin daging kambing seger gitu tipis2 terus ditusukin ke tusukan sate (1 fillet daging itu 1 sate, ga kayak sate konvensional yang biasa berisi sekitar 3 potongan daging). Kemudian sate tersebut akan dibakar oleh mas2 yang lain.. Setelah proses pembakaran itu selesai barulah sate itu akan disiapkan buat pelanggan yang sudah buas karena laper itu. Nah proses penyiapannya itu belum selesai disini loh.. Kita sebelomnya akan ditanya mau pake bumbu apa.. kacang atau kecap (gue pilih kecap) kemudian dagingnya akan dilepas dari tusukannya dan dipotong kecil2.. baru deh kemudian disiram kecap benteng SH yang terkenal akan rasa khas "benteng" itu. Sebagai penambah nikmat, by default sate itu akan ditaburin lada dan bawang goreng yang garing banget. Pinggirannya dikasih acar.

    Proses penyiapannya cepet loh.. Soalnya karena dia selalu rame, jadi sate selalu dimasak terus menerus.. ga ada istilah kita pesen baru dibikin (kecuali lagi ga rame yah, tapi doi selalu rame deh.. terakhir gue kesini juga doi rame banget)..

    Nah untuk rasanya, behhh nikmat bos. Karena daging yang dibakar itu berupa fillet tipis.. otomatis dia lebih garing gitu, terus ada lada & kecap benteng bikin rasanya nikmat pol. Jangan lupakan bawang gorengnya juga bikin serba lengkap. Bau kambing yang biasa suka muncul sama sekali ga muncul disini, gokil lah pak surya ini (meski kayaknya yang in charge disitu sih bosnya ibu2 gitu, gue sih ga tau pak surya yang mana). Tapi sayang banget pas gue makan kali ini.. dagingnya agak keras, meski begitu bagi gue sih tetep enak yah! 

    Sayangnya, kalian kan tau pasar lama kayak apaan.. Jadi yah gitu, tempatnya gak nyaman dan jorok.. Gue ga sengaja liat ada kecoa lewat, ew. untung ga terbang.

    Untuk seporsi sate kambing, dibanderol dengan harga 22ribu rupiah, harga yang cukup pantas.

    Oiya untuk mencapai sate kambing pak surya ga gitu susah kok gaes. Lokasinya itu ada di bagian depan.. Sebelah persis indomaret yang samping BCA. Kalo di jalan utama, lo liat kiri aja.. kalo gedung bca udah lewat.. ya berarti kelewatan. Untuk persisnya, dia ada di depan toko sinar maju.

    Menu yang dipesan: Sate Kambing

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!
    1 pembaca berterima kasih.




  • 3.8  
    Gerobak Soto 777 Bang Aang Merdeka [ Kota Tangerang, Indonesia ]

    rasanya mild, nagih banget.

    Berada di kawasan pasar lama, tapi soto si avatar aang ini punya tempat sendiri.
    Jadi segi kebersihan sih doi udah pasti menang dibanding warung2 tenda disekitarnya.

    Meski malem ini gue udah makan bubur kepiting dan sate kambing, entah kenapa perut masih bisa diisi dengan makanan berat. Pilihan gue jatoh kepada soto khas tangerang bang aang ini. Kenapa bisa gitu? soalnya gue ketarik banget sama sate kuah-nya. Sate kuah itu sebenernya kayak soto santen biasa, tapi dagingnya diganti dengan daging sate sapi.

    Dibanderol dengan harga 20ribu rupiah, gue coba pesen sate kuah ini. Oiya, sate kuahnya ada 2 macem sih, mau yang daging semua atau yang campur. Kalo campur itu pake babat, iso, dan paru juga yang bikin lebih bervariasi. Yah, tapi jeroan ga boleh kebanyakan sih. 

    Nah, ga berapa lama.. Disajikanlah soto kuah gue, langsung dari racikan bang Aang. Tampilannya sih kayak soto biasa.. Warnanya coklat pucet gitu, terus santen-nya yang ga nyatu sempurna sama kuahnya.. jadi ada tekstur santen2 gitu deh.. Yang bikin menarik tuh, somehow ada minyaknya yang warna kuning gitu.. Jadi kesannya agak oily gitu deh.. dan ini yang bikin soto ini terlihat sangat menarik, kayaknya mantep banget gitu. Untuk isi dalemnya selain daging sate & jeroan (sate dan jeroannya itu warna dasarnya agak kuning gitu) ada tomat, kentang, emping, daun bawang, bawang goreng. Porsinya lumayan juga loh, isiannya banyak.

    Nah soal rasa, biar lebih nikmat gue kasih peresan jeruk limo yang emang udah disiapin. Rasa kuahnya tuh mild gitu, tapi nagih.. Enak banget sih, rasanya bukan yang micin extra banyak nendang gitu... Tapi yang kayak, eh lumayan juga.. lagi ah.. iya nih enak.. anjir enak banget.. Ngerti kah?

    Untuk isiannya juga somehow bikin rasa-nya jadi sesuatu banget. Baik daging dan jeroannya itu punya basis rasa yang manis gurih gitu.. Pas dimakan bersama dengan kuahnya yang asin gurih mild itu, bikin kayak ada sensasi percampuran rasa yang saling melengkapi *tsah* Pokoknya efeknya kayak ada 2 rasa di lidah lo, dan itu... ENAK BANGET.

    Menurut gue soto si avatar ini ga boleh diremehkan.. Gue sih doyan banget setelah tadi nyobain rasanya gimana, recommended!

    Menu yang dipesan: Sate Kuah

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.2  
    Nibbles [ Kota Tangerang, Kafe ]

    tempat nongkrong ala-ala di pasar lama

    Menjamurnya tempat nongkrong ala-ala juga menyambangi kawasan pasar lama.
    Di daerah sini somehow tiba2 muncul banyak bange tempat nonkrong, mulai dari sang pionir roti bakar 88, terus ada kafe rute 15, dan ada juga nibbles.

    Nibbles emang ga berada di daerah utama pasar lama, tapi doi cukup mentereng kalo elo lagi dalam perjalanan kesana. Kenapa? Soalnya tempatnya lumayan hits gitu apalagi dengan lampu terang yang bertuliskan Nibbles.

    Gue dateng kesini emang cuma buat ngemil2 lucu aja, soalnya salah satu menu doi yaitu kue cubit.
    Gue pesen : kue cubit mix flavor dengan topping ovomaltine.
    Pesenan gue ini lumayan custom loh, jadi kita nanya dulu ke mas2nya.. boleh campur ga rasanya.. Tadinya cuma mau campur greentea & red velvet.. eh pas nyampe dianterin malah 4 rasa, original - coklat - green tea - red velvet. Ya ga nolakk!

    Satu porsi isinya 8 biji, masing2 rasa dapet 2. Pas banget soalnya gue pergi berdua, jadi bisa nyobain semua rasa. Btw, topping ovomaltine bikin rasanya jadi agak kemanisan deh.. 

    secara general, rasa kue cubitnya lumayan enak.. teskturnya pas, ga seret2 gimana gitu. Terus pinggir bagian bawahnya juga agak2 garing yang bikin jadi ada variasi tekstur.

    Nah berikut penjabaran satu-satu:
    original : biasa aja, masih kerasa bau amis telor dikit, tapi tertutup dengan topping ovomaltine, rasanya ga terlalu manis.
    cokelat : agak kemanisan kata temen gue.. kata gue sih fine2 aja, lebih berasa seret soalnya rasanya coklat banget (ada bau dark chocolate gitu)
    red velvet : oke lah, ada wangi2 khas dari kue2 red velvet itu.
    green tea : ini yang enak, rasa matcha-nya itu berasa banget.. dari 4 ini kata gue yang paling top yang green tea.

    Dari segi tempat sih, kata gue ya emang nyaman sih.. Tapi panas karena ga ada ac.. Terus juga kursinya ga ada sandaran semua, korsinya juga bahannya kayu keras gitu.. Jadi yah, gue kurang pewe disini. Bagusnya sih ada colokan listrik dan wifi, jadi yah masih lumayan oke kalo emang mau lama2 disini. Dekornya sih lumayan kekinian gitu ada mural2 dan dekor text gitu. 

    Menu yang dipesan: kue cubit aneka rasa

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.8  
    Kopitiam 153 [ Gading Serpong, Kafe ]

    restoran di ujung gading serpong

    Berlokasi bener-bener di ujungnya gading serpong, tepatnya di ruko blitz.. Secara mengejutkan ada sebuah restoran kopitiam.

    Tempatnya lumayan cozy, tapi sayang aja kursinya keras. Soalnya meja dan kursinya semua dari kayu. Untuk dekornya didominasi sama wallpaper batu bata. Kesannya classy gitu deh. Lantai 1 merupakan area non-smoking dan lantai 2 ada area untuk merokoknya. Salah satu yang ajaib disini adalah ternyata di dalemnya itu ada pintu kaca yang nyambung sama ruko sebelah, panorama tour. Mungkin yang punya tempat itu orang yang sama.. Soalnya pas lagi ngobrol2 sama temen gue, ada orangnya ngasih brosur tour gitu deh.

    Untuk menunya sebenernya ga banyak2 amat. Seputaran nasi goreng, kwetiau, mie, bubur, dan beberapa menu lainnya. Harga cukup beragam sih tapi jatohnya di 20-30ribuan gitu deh untuk satu porsi hidangan. Untuk minuman yang agak fancy2 semacam kopi tarik dsb dibandrol 15ribu lebih. 

    Kali ini pesenan gue jatoh kepada nasi goreng ayam ikan asin (28rb). Sebenernya gue bingung mau pesen apa, gue tanya mbaknya apa yang enak.. katanya semuanya enak. kan gue bingung atuh. Untuk minum gue pesen teh tawar aja standar (3rb)

    Pelayanannya sih menurut gue ramah banget. Meskipun gue milihnya lama tapi ditunggu dengan sabar. Ga rese deh pokoknya. Makanan gue juga disajiin ga terlalu lama. Overall pelayanannya cukup baik bagi gue. 

    Nah untuk nasi gorengnya itu.. Porsinya standar. Ga terlalu banyak banget. Penataannya cukup standar juga, di pinggirnya ada irisan tomat dan acar. Untuk warna nasi gorengnya agak pucet mungkin karena biasanya nasi goreng ikan asin kan ngga terlalu pake kecap sih yaa.. Yang gue tekankan sih, potongan ikan asinnya ga pelit loh.. Lumayan banyak.. Potongan ayamnya juga ga sedikit.. Terus untuk pelengkap dikasih beberapa potong emping garing.

    Untuk rasa-nya sih sebenernya basis nasi gorengnya kurang rasa. Tapi tekstur nasinya oke banget. Yang bikin enak ya karena ada ikan asinnya itu.. Ikan asinnya asin (ya iyalah) dan agak garing karena dipotong dadu kecil2 gitu. Potongan ayamnya juga bikin nasi gorengnya jadi lebih sesuatu. Overall sih menurut gue pribadi enak2 aja. Ga enak2 banget sih.. Tapi oke lah. 

    Oiya harga disini sudah termasuk pajak.

    Menu yang dipesan: nasi goreng ayam ikan asin

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!