Foto Profil Edward Kurnia

Edward Kurnia

64 Review | 20 Makasih
Level 7
Filter Catatan
Urutkan berdasarkan: Tanggal
  • 2.0  
    BAR.eskrim GELATO [ Bintaro, Es Krim ]

    gelato ter-suram yang pernah gue makan

    Oke, setelah makan yang asin2.. Saatnya untuk dessert!
    Untungnya, ada tempat makan gelato!

    Ekspektasi tinggi kan ya.. Meski tempatnya sempit, udah gitu ga ac dan pada ngerokok, yang penting gelato!

    Ada banyak pilihan rasa, tapi pas kita pesen.. udah pada abis. Uh. Untungnya karamelnya tetep ada.
    Gue sih pesen yang karamel, tapi yang lain pada pesen rasa beda2 sih, ada green tea, chocomint. Jadi bisa saling cobain.

    Pas dateng, gue agak shock dengan yang green tea. Warnanya sangat tidak natural. Matcha, tapi warnanya kayak fanta melon. Ijo ngejreng.
    Lalu gue agak bingung dengan yang chocomint, somehow biasanya kan base-nya mint ya dengan warna hijau, lah ini base-nya coklat. hmmm.. Yang karamel, warnanya putih.

    Okelah, persetan dengan warna. Mari kita icip.
    Komentar pertama gue : SURAM.

    Karamelnya, ga ada rasa karamelnya sama sekali.. Malah manis ga enak gitu.
    Green tea-nya, jir ini mah sirup marjan! #no1tersuram
    Chocomint-nya, err.. Masi bisa ditelen sih tapi.. Harusnya kan mint-nya dominan.

    Untuk tekstur gelatonya sendiri, ini kyk eskrim biasa deh. 

    Overall : SURAM. NOT RECOMMENDED AT ALL.


    Menu yang dipesan: karamel gelato

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.6  
    Swikee Purwodadi [ Bintaro, China ]

    citarasa aoetentik!

    Menurut gue ini adalah swikee paling enak di Bintaro.
    Dari gue smp kyknya gue udah kenal ini restoran dan sampe sekarang gue masi sering makan, soalnya enak! 

    Lokasinya ada di taman jajan CBD Bintaro, jadi ya tempatnya biasa aja. Ga ac dan gitu2 aja, tapi emang kalo kesini sebaiknya dengan tujuan cari makanan sih bukan cari suasana.

    Kali ini yang gue pesen :
    -swikee kuah <- SIGNATURE DISH
    -swikee goreng tepung
    -swikee goreng tepung siram 

    Berikut pembahasannya :
    - swikee kuah-nya juara! enak banget, gurih terus wangi bawangnya kentel banget. Kalo ditambah peresan jeruk jadinya rasanya seger nampol. Tapi kuahnya emang agak2 berantakan ya, banyak ampas2 dari bumbu2 yang dipake. Untuk kodoknya juga lumayan banyak loh, tapi kecil2.. Jadi ya siap2 aja tangan harus kotor kalo makan ginian, soalnya kan itu tulangan banget, susah kalo ga pake tangan. Pokoknya menu ini recommended banget deh!

    -swikee goreng tepung-nya enak kok, tapi tepungnya emang gak super crispy gimana gitu. Kodok yang dipake lebih gede2 dibanding swikee kuah.

    -swikee goreng tepung siram, nah ini basically sama aja kyk swikee goreng tepung biasa. Tapi, dia kasih additional saos, saosnya ini saos-nya swikee goreng mentega / saos inggris. Saosnya sih agak encer, isinya ada potongan cabe, bawang bombay gitu2 dengan base berupa kuah mentega + kecap inggris. Wangi-nya sih menggoda selera! Rasanya juga enak kok, tapi sayang aja agak sedikit encer. 

    Harganya juga masuk akal kok, soalnya menu-nya bisa di share.
    te;e
    Overall : BEST SWIKEE IN BINTARO!

    Menu yang dipesan: swikee kuah, Swikee Goreng Tepung, swikee goreng tepung siram

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 4.0  
    Mister Lie [ Gading Serpong, Jepang ]

    Cengli

    Berada di sebelah tempat overrated warung upnormal, mister lie merupakan restoran yang menspesialisasikan diri pada rice bowl. Untuk tempat sebenernya sih biasa aja, ga fancy ga gimana juga, dan agak sempit. Tapi cukup bersih lah ya, ac juga kok.

    Yang terkenal dari tempat ini adalah : murah, pas banget buat kantongnya anak2 kosan. Pilihan menu ada banyak sih, tapi hari ini gue cobain beef cheesy bowl.

    Rasanya agak sedikit unik, karena dia itu beef bowl (macem yoshinoya gitu), tapi saosnya dicampur saos keju. Menurut gue pribadi sih cukup unik, dan karena lidah gue emang rada-rada, jadi gue bilang enak. Tapi temen2 gue yang sempet nyicipin, katanya aneh. Mungkin bagi kalian yang petualang rasa kayak gue, boleh dicobain. Beefnya sih lumayan empuk, kyk irisan daging sukiyaki gitu, namun karena saosnya saos keju yang ga murni keju, agak2 manis, jadi agak unik aja sih.

    Porsinya lumayan (kalo pesen yang large), cukup lah buat satu orang. Oiya, harga disini udah termasuk minum loh! cengli abis.

    Overall, untuk yang gue pesen : unik. Untuk keseluruhan experience gue : sangat sesuai dengan harga-nya!

    Menu yang dipesan: cheesy beef bowl

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.0  
    Pangkep 33 [ Gading Serpong, Indonesia ]

    saat ini masi kalah saing sama yang lain

    Kebetulan lagi pulang, gue sama temen2 gue memutuskan untuk makan siang bareng di restoran pangkep 33, masih baru buka,  katanya sih seafood -- berdasarkan cabang2 lain. Gue dan teman2 dateng sekitar jam 11 dan.. belom buka

    Okelah akhirnya kita diperbolehkan nunggu, dan karena kita ramean.. Jadi kita dipersilahkan ke ruang vip, ruang tertutup gitu sih, lumayan lah buat nungguin resto buka jam 12 siang. Ada 3 ruangan vip, semuanya lokasinya di lantai 2. Untuk suasana ruangan sih, yaa biasa aja.. rapih kosong, tapi nothing special dari ruangan ini selain emang tertutup dari luar.

    Untuk pelayanan sebenernya menurut gue masih agak kurang sih, gue dan teman2 mau pesen kerang.. tapi semuanya ga ada, buat minta rekomendasi juga rekomendasinya itu2 doang sama mbaknya, ga gitu interaktif sama customer dalam memperkenalkan menu2 yang ada.

    Karena banyak menu yang ga ada.. Berikut hasil akhir dari pemilihan menu beserta pembahasannya :

    - ikan bakar palape
    so far ini menu dia yang paling enak. Bumbunya tuh ciamik, dominannya bawang, dengan rasa asem2 + pedes lada gitu. Tapi ikannya, biasa aja.

    - ikan bakar biasa
    literally biasa banget. bahkan rasanya cenderung plain. not recommended.

    - cumi goreng mentega
    ekspektasi terlalu tinggi, namun suram. cuminya dikit banget dan kecil2. Udah gitu minyak menteganya banyak banget. Bumbu yang warna hitamnya somehow mengeras membatu gitu dibawah. Cuminya juga nempel2 sama batu tersebut. Rasanya juga pait. BAD. 

    - cumi goreng tepung
    hmm, enak sih. tapi standar. 

    - kangkung cah
    overcook, rasanya biasa aja.

    Begitulah. Overall standar banget untuk restoran seafood yang berlokasi di Gading Serpong, dan parahnya lagi.. MAHAL. 

    Menu yang dipesan: ikan bakar palape, ikan bakar biasa, cumi goreng tepung, Cumi Goreng Mentega, Kangkung Cah, kangkung

    Harga per orang: Rp. 50.000 - Rp. 100.000
    Makasih Infonya!




  • 3.8  
    Demeter [ Gading Serpong, Kafe ]

    interior sih kece

    Demeter adalah satu kafe dari jutaan (lebay) kafe di Gading Serpong. Kebetulan kafe ini ada di lantai dasar, kalo lantai 2 nya sih jualan makanan korea, mereka sharing satu ruko gitu deh.

    Menurut gue pribadi sih, interiornya kece abis, suasananya nyaman!
    Dekornya asik gitu vintage, banyak telepon2 digantung di dinding. Warna kayu dominan banget. Tempatnya agak sempit sih, tapi yaudahlah yang penting nyaman. Oiya, dia punya area di luar juga.

    Gue sama temen2 gue pilih tempat di belakang, persis di bawah tangga, keren sih, kita harus turun tangga 3 langkah gitu.. Jadi kayak ada ruangan sempit sendiri gitu, mungkin istilahnya lantai LG. Kekurangannya tapi agak panas soalnya acnya ga nyembur kesana, ini kalo ga salah diperuntukkan untuk smoking area deh.

    Untuk pesenan gue, gue pilih piccolo. Piccolo itu basically latte yang disajikan dalam gelas kecil gitu sih.. Agak lama juga penyajiannya, mungkin karena temen2 gue yang lain pada mesen macem2. Pas disajiin, gelasnya ga super kecil banget sih. Harga okelah untuk harga kafe kekinian. Penampilan : standar latte art, nothing too fancy about it, cup-nya juga cup item aja. Segi rasa : not bad, tapi gue pribadi agak kurang doyan sama taste kopi-nya, little bit too acid for me.

    Untuk pelayanan, staff disini membantu banget sih. At least gue minta kertas buat main werewolf dikasih cepet + ga rewel.

    Overall buat gue pribadi sih, menang di suasana. Another good place to ngopi2 cantik di GS.

    Menu yang dipesan: Piccolo

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 4.6  

    BEST THAI FOOD IN TOWN!

    Oke, ini restoran yang berada di entah berantah-nya bandara. Untuk mencapai restoran ini, lo akan mendapatkan sebuah pertanyaan dalam benak lo.. "apakah gue tersesat?"

    Yes, segitulah susahnya untuk nemuin resto yang berada di dalam FM7 Resort hotel ini. Tapi ketika lo udah berhasil nemuin, lo mungkin agak sedikit takjub.
    The Porte merupakan restoran hotel yang bukanya 24 jam -- gue juga baru tau pas mau booking, ternyata doi buka 24 jam, dan lo ga perlu booking. okeh.

    Restoran ini berada di lobby belakang FM7, ketika lo sampe lobby yang belakang, lo bakalan langsung liat ini restoran. Ambience-nya enak loh, udah gitu restonya luas. Berasa lah kesan mewahnya. Ketika sampai (sekitar jam 8an malem), kondisi restoran saat itu agak sepi. Staff disana sigap dan super ramah sih, termasuk ketika gue tanya2, servicenya cakep. 

    Makanan disini bervariasi, tapi yang jadi key point disini adalah thai foodnya, kenapa? Karena usut punya usut.. chefnya itu asli dari thai, jadi rasanya bisa dibilang orisinil thai lah.

    Gue kesini berdua buat christmas dinner, kita pesen 2 menu untuk di share. Berikut ulasan dari masing-masing makanan yang gue pesen.

    1. Tom yum goong.
    SO GOOD, SO AUTHENTIC! Dasyat ini tom yum goongnya, gue pesen yang large.. isinya ada sekitar 6 udang gede2 banget. Rasanya beuuhh, thailand banget.. Parah deh, asemnya tuh pas banget seger gitu, ga terlalu pedes tapi mantep parah. Kalo kata orang2 sih emang beneran kyk tom yam orisinil sana sih, belom kecampur bumbu2 indonesia. Gue pribadi juga ngerasa ini otentik banget (meski gue udah rada lupa rasa asli-nya sana kyk gimana, tapi ini sumpah enak), TOP!
    Sayang aja agak kemahalan.. Secara 130 ribu lebih cuma dpt udang bbrp potong. Tapi compare to the taste : Worth it.

    2. Steamed fish (PLA NEUNG MANAO)
    BEST. SIMPLY THE BEST. RECOMMENDED MAKSIMAL.
    Kebetulan ikan yang ready saat itu cuma ada gurame. Jadilah gue pesen gurame steam ala thailand. Unlike chinese style stamed fish, thai style ini sih rasanya kontras banget. Yang dominan dari bumbunya adalah : cabe + bawang putih. Rasanya? SEGER PARAHHHHHH. Asem-nya tuh nonjok, super seger. Ditambah pedesnya yang nampol bikin sensasinya luar biasa sih. Gue ga bisa makan pedes, tapi sangking enaknya, gue sampe abisini itu bawang2 + cabe. Ini enaknya gila gilaan sih pas gue makan. Semoga next time gue makan, rasanya ga berubah.. Soalnya buat gue pribadi ini : BEST. Apalagi kalo ikannya kerapu. 

    Untuk minum gue pesen strawberry mint ice tea. Enakkkk, segala sesuatu kasi mint emang lebih enak.

    Dessert yang gue pesen : mango sticky rice (KHAO NIAO MAMUANG).
    enak sih.. tapi somehow standar kyk sticky rice yang biasanya, ga terlalu spesial buat gue.. untuk 49rb sih agak kemahalan.

    Overall : tastewise 5/5.
    Super recommended thai restaurant di antah berantah. 

    Oiya, saran gue sih ini lebih tepat buat makan beramean.. Gue disini berdua jadi rasanya kelebihan dan kemahalan. 

    another note : di urinoir kamar mandi cowo-nya, dipakein es batu banyak banget, mungkin biar ada sensasi dingin kalo lagi pipis, entahlah.

    Menu yang dipesan: tom tum goong, pla neung manao, Khao Niao Mamuang, strawberry mint ice tea

    Harga per orang: > Rp. 200.000
    Makasih Infonya!




  • 3.6  
    T Steak & Noodle [ Gading Serpong, Barat ]

    steak ala ala Taiwan!

    Persaingan tempat makan steak di Gading Serpong emang ngga ada matinya!
    Kali ini muncul lagi yang baru, T Steak namanya. 

    Lalu, apa sih yang bikin beda steak ini dengan steak lainnya? Ternyata T steak itu adalah steak ala Taiwan. Terus bedanya apa? oke kita liat aja nanti setelah penyajian.

    Sebelomnya sih, gue ucapkan terima kasih terhadap Pergikuliner karena memberikan kesempatan ini buat icip2 steak satu ini, aku padamu lah 

    Oke, gue pertama liat menunya dulu.. Sebenernya harga menurut gue relatif mahal untuk ukuran steak lokal, karena gue liat 88rb hanya untuk steak sirloin lokal.. Tapi, well, doi diskon sih.. Jadi mungkin masi worth it. Menu yang kali ini gue pilih adalah Sirloin Lokal. Doi kasi 2 pilihan saos, mushroom or blackpepper.. Gue dilema, terus kata mbaknya gue boleh icip saosnya 2-2nya. +1 buat mbaknya.

    Ga nunggu berapa lama, steak gue udah dianterin. Oiya, gue minta tingkat kematangannya medium well. Btw, yang cukup epic adalah : kita diminta potong dulu steaknya dari awal buat mastiin bahwa tingkat kematangan steak kita itu tepat. Biar ga dikomplen. Tapi berhubung gue harus foto2 dulu, gue agak mengabaikan itu mbak2, ga lama baru gue potong. Oke lah, medium well mendekati well done, tapi ga well done kok.

    Kalo gue liat dari penyajiannya sih, steak ala Taiwan itu beda banget loh sama steak2 biasanya.. well, bukan soal steaknya sih, steaknya mah sama2 aja, gitu2 juga bentuknya.. Tapi side dishnya, kita dapet : beberapa potong kentang, sejumput fettuccine dengan saos cream mushroom, sayur steak normal, dan telor mata sapi setengah mateng. wuuuw.

    Untuk rasa : DAMN INI STEAK LOKAL EMPUK ABIS. Iya, buat ukuran steak lokal ini emang berada di level yang lebih tinggi dari teman2 sebayanya, tapi mengingat harga (sebelum diskon) yang agak tinggi, sepadan lah. Untuk dagingnya doang sih rasanya agak manis, oke banget asli deh buat ukuran lokal ini luar biasa. +1
    Untuk sayurnya, tipikal sayur steak, buat gue standar sih, tapi selain kacang polong, semuanya sayur fresh loh. wortelnya manis.
    Untuk kentangnya, karena ini home made, ga pake frozen potato or sejenisnya maka +1
    Untuk pastanya, well gue kasi tau aja : kebanyakan. 1 porsi ini berlebihan banget pastanya, bahkan buat gue yang suka makan aja.. gue ga abis. Untuk rasa, well oke sih, jamurnya lumayan banyak, dan cukup creamy.. tapi somehow buat gue agak so-so. Udah gitu agak overcook juga pastanya.
    Untuk telor setengah mateng mati sapi : kayaknya ga pernah ada yang salah dengan telor mata sapi.
    Untuk saosnya, ini yang perlu gue komentarin sih.. gue nyoba 2-2nya kan, baik blackpepper dan mushroomnya. blackpeppernya terlalu mild. Ga nendang, so-so banget, menurut gue sih ini harus diimprove banget. Mushroomnya juga secara rasa menurut gue sih so-so yaaa.. Tapi gue suka soalnya jamurnya ga cuma pajangan, ada banyak bgt potongannya di dalem saos.

    Setelah selesai makan, koko & cici yang punya-nya nanyain macem2 sih soal gimana rasa dan lain2. Udah gitu mereka juga ngejelasin banyak macem, kenapa rasa mereka ambilnya mild dan lain2.. Segi keramahan & pelayanan, top.


    Menu yang dipesan: Sirloin lokal

    Harga per orang: Rp. 50.000 - Rp. 100.000
    Makasih Infonya!
    2 pembaca berterima kasih.




  • 3.6  
    O! Fish [ Gading Serpong, Barat ]

    still not the best fish & chips in town

    Meramaikan tempat2 makan kekinian di Gading Serpong yang udah banyak banget, mendadak muncul sebuah resto dengan nama O! Fish yang berlokasi di ruko2 yang ada  A&W, sweethut, dan berbagai tempat hits lainnya. Tempatnya kece, berupa ruko 3 lantai yang semua lantai-nya dipergunakan untuk tempat makan.. Ga cuma itu loh, doi juga manfaatin bagian depan dari ruko-nya untuk area outdoor. Pokoknya kalo diliat dari luar sih, tempatnya cozy banget kayaknya.
    Dari dalemnya juga cozy banget sih, rapih banget terus dekornya kekinian banget.. Lantai bawah juga adem banget (lebih adem daripada lantai atasnya), jadi gue pilih di lantai bawah.


    Sesuai dengan namanya, O! Fish ini spesialis menyajikan hidangan fish & chips, tapi ga cuma itu doang sih.. Doi juga menyajikan menu pasta. Nah, uniknya dari si O! Fish ini adalah, lo bisa mengcustom menu untuk fish & chipnya sendiri!

    Yang bisa dicustom itu :
    - cara masak (fry or pan sear)
    - daging ikan (ini tergantung cara masak-nya sih, ga semua daging ikan bs di fry soalnya)
    - saosnya
    - side dishnya

    Salah satu yang menarik juga adalah disini nyajiin daging ikan cobia, salah satu ikan yang menurut gue sangat ga akrab di telinga orang indonesia. Gue sampe kudu googling dulu untuk cari tau ikan cobia itu kayak apaan.

    Nah, pesenan gue kali ini jatuh kepada :
    ikan cobia, pan sear, honey pepper sauce, with mashed potato as side dish. (60rb)

    Gue sih berharap rasanya bakal spesial sih.. Oiya gue kesini datengnya bertiga, temen gue ada pesen aglio olio, fry dori, sama garlic butter seafood skewer. (foto sekalian gue lampirkan)

    Untuk minum gue pesen ice tea (15rb) yang menurut gue sih kemahalan banget untuk regular ice tea.

    Oke kemudian datenglah menu2 yang dipesan satu persatu. Yang pertama dateng sih seafood skewer, baru disusul fry dori, baru punya gue datengnya paling terakhir banget.

    Gue sempet nyicip skewernya sih, bumbunya sih kata gue kurang mantep, ga berasa garlic butter yang harusnya agak strong gitu.. Tapi untuk udangnya sih mantep banget, matengnya pas banget gitu bikin tekstur udangnya masi agak kenyal, terus berasa masi fresh..

    Untuk makanan yang gue pesen, berikut deskripsinya :
    Tampilannya bagus sih, dengan pinggiran berupa green salad.. 3 potong fillet ikan yang udah disiram saos di bagian tengah, dan mashed potato disajikan dalam mangkok berada di bagian pinggir dari piring tersebut. Porsinya menurut gue pribadi sih ga terlalu banyak yah, potongan ikannya agak kecil juga menurut gue.

    Soal rasa :
    - daging ikan cobia itu ternyata.. semacam ikan kue. Ga kayak dori yang lembut, doi lebih ngelawan kalo dimakan, yah bener deh mirip ikan kue. Daging ikan yang disajiin sih ga bau amis ikan.
    - saosnya, biasa ajaa.. gue tuh berharap rasanya sesuatu banget gitu kan soalnya honey + pepper = something.. Tapi ini biasa aja.. Jadi somehow bumbu honey pepper-nya dia itu semacam tumisan dari entahlah (bawang? gue ga tau juga tapi feeling gue sih bawang) yang ditumis pake madu dan lada (keliatan dari lada2 yang ada di saosnya).. Tapi ladanya ga gitu berasa.. Bukannya ga enak sih, tapi biasa aja gitu.. rasanya cuma jadi manis2 gurih aja.
    - salad, gue ga sentuh.. ga doyan salad. maafkan.
    - mashed potatonya = parah. Jujur deh ini mashed potato nya istilahnya tuh bapuk banget.. Bener2 butuh banget improvement. Rasanya : tawar dan kurang rasa. Teksturnya : kasar2 ga mantep. Bahkan ya, menurut gue sih ga jauh beda sama mashed potato instant yang bisa lo bikin sendiri. 
    Untuk pelayanannya juga (mungkin karena masih baru), somehow pelayannya ga tanggap banget.. kayak dari hal yang sederhana kayak minta lada aja susah nangkepnya. Nanya ada keju bubuk ga buat pasta-nya juga lama responnya. Yah gitu deh, harus dibenahi.

    Tapi seenggaknya hal baiknya adalah, dalam waktu2 dekat ini masih ada diskon 20% untuk f&b loh! meski tetep aja ada pajak & service charge 

    Menu yang dipesan: pan seared cobia with honey pepper sauce

    Harga per orang: Rp. 50.000 - Rp. 100.000
    Makasih Infonya!




  • 3.2  
    Ice Juice Kedung Sari [ Karawaci, Minuman ]

    Makan siang di penjual juice

    Tradisi kantor gue adalah setiap hari jumat, makan siang akan dipesan dari luar atau pergi keluar... Dan kebetulan banget hari ini kantor gue memutuskan untuk makan siang yang deket kantor aja sehingga bos gue memutuskan untuk makan disini. Di ice juice kedung sari..
    Dari namanya lo mungkin agak aneh.. Kenapa kita bisa makan siang di penjual juice? Karena juice bukan satu2nya menu disini.. Sebenernya ice juice kedungsari yang berlokasi di new asia ini adalah restoran yang menjual beberapa makanan indonesia semacam nasi rames, bakmoi, rawon, empal, ayam goreng dan lain2.. Lebi jelasnya lo bisa cek di menu...
    Tempatnya bukan restoran fancy, cukup sederhana banget.. Tapi seenggaknya doi bersih dan pake ac, jadi oke lah buat makan nyaman.. Gini2 restoran ini cukup ramai dikunjungi pekerja kantoran daerah karawaci loh!
    Untuk makan siang kali ini pesenan gue jatoh ke : nasi udang kremes empal. Harga yang diberikan untuk menu ini adalah 35ribu.
    Pesenan dateng dalam tempo waktu yang masuk akal.. Ketika disajiin, penyajiannya kurang lebih kayak begini.. Di piring itu terdapat nasi putih di tengah, sayur labu di pinggir.. Seonggok empal kecil disampingnya.. Seabrek udang goreng garing, seabrek kremes yang disebar di samping udangnya dan dua potong timun.. Serta sepotong telur rebus bulet... Jadi segi penampilan yah lumayan lah kesannya penuh banget gitu piringnya.. Tapi empalnya itu loh kecil banget.
    Untuk rasa sih.. Berikut penjabaran gue satu2..

    Empalnya itu lumayan, dagingnya empuk meski nyangkut2 di gigi.. Bumbunya manis gitu nyerep ke dagingnya tp belok nyerep2 banget jadi yah ga enak2 banget..
    Sayur labu nya agak pedes, dan karena namanya sayur bekuah gitu ditaro di piring ceper ya gitu, kuahnya luber kemana2.. Ga banyak yg luber sih, tp kan males aja soalnya kena ke udang yang notabene harusnya garing banget.. Udah gt kan gue ga doyan pedes ya.. Jadinya ya mengurangi indahnya makan siang gue kali ini.. Oiya sayur labu nya sendiri jg menurut gue kurang mateng jadinya ya labunya agak keras kenyal gimana gitu.. Gue sih kurang doyan..
    Telornya sih ada rasanya manis2 gurih gitu mungkin efek kuah labu.. Tapi ya telor rebus biasa lah..
    Untuk kremesannya, standar enaknya sih.. Khas kremes pada umumnya aja.. Tapi ini menolong banget buat ngabisin nasi-nya...
    Nah udangnya itu yang jadi menu utama di makan siang gue ini.. Udangnya ternyata udang yang kecil kecil banget gituu.. Terus digoreng pake entah tepung apa sampe garing banget banget.. Nah sangking garingnya itulah.. Jadi rasa udangnya ilang sama sekali dehh.. Kyk cm makan keripik gitu.. Yah enak sih soalnya agak beda sama udang goreng yg biasa.. Tapi kurang sesuai ekspektasi gue aja... Btw kalo dipadukan sm kremesnya jadi better sih..
    Yah overall sih untuk menu yang ini, kalo kata gue masi standar rasanya.

    Menu yang dipesan: Nasi udang kremes empal

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!




  • 3.6  
    Bubur Dan Bakmie Kepiting Hokie [ Kota Tangerang, Indonesia ]

    bubur kepiting mantep

    Gue udah berkali-kali dateng ke pasar lama buat makan bubur kepiting hokie ini, ga terkecuali malem ini.

    Kawasan pasar lama emang ga ada matinya sih kalo untuk makanannya! Salah satu yang spesial banget buat gue sih bubur kepiting hokie ini. Biasanya itu yang jual ncek2 udah tua, dan doi sih kalo ngasih kepiting suka ga kira2 deh.. top banget si ngkoh.. Tapi somehow hari ini yang ngelayanin bukan doi. Kayaknya sih anak buahnya.

    Kalo lo udah pernah ke kawasan pasar lama dan makan di tenda / gerobakan pasti tau lah ya suasanya.. ga akan senyaman di restoran kekinian.. Tapi kuliner sini tuh sesuatu banget deh..  Bubur hokie ini juga cuma gerobakan, doi mangkal di seberangnya toko komputer penguin yang terkenal banget murahnya itu.. Yah, pokoknya kalo lo lagi di jalan kisamaun itu, cek area kanan deh.. Tempatnya ya agak jorok gimana gitu, terus juga suasanya sebenernya ga nyaman karena ada banyak pengamen yang selalu datengin tempat elu makan.

    Seperti biasa gue pesen bubur kepiting, harga yang ditawarkan tuh menurut gue layak banget 19ribu doang! Oiya gue orangnya tuh custom banget, jadi bubur gue ga pake cakwe, tongcai, dan daun bawang. Jadi bubur gue tuh cuma isi kepiting, kerupuk & bawang goreng doang.

    Yang spesial dari bubur kepiting ini adalah : pake telor kepiting. Gileee, dengan harga dibawah 20ribu, elu udah bisa dapet makanan kayak gini kan mantep banget.

    Nah pas disajiin, somehow kepitingnya ga gitu banyak sih.. kayaknya kalo bukan si ngkoh yang siapin, kepitingnya agak minimalis deh.. tapi tetep dikasih telornya sih. Untuk rasa : mantep banget! Kepitingnya itu loh dasyat banget.. buburnya sendiri teksturnya mantep gitu ga keenceran.. terus kuahnya pake minyak wijen yang bikin jadi wangi harum sedap gitu.. beh pokoknya untuk harga segini, ini patut diapresiasi lebih dalam! Ga terlalu bau amis juga loh.. tapi ati2 kadang2 suka ada kulit kepiting yang masi tersisa.. Jangan gara2 keenakan elu kalap terus keselek kulit kepiting kan ga lucu juga.

    Oiya temen gue pesen mie kepiting tapi gue ga cobain sih. kata dia sih lumayan enak.

    Menu yang dipesan: bubur kepiting

    Harga per orang: < Rp. 50.000
    Makasih Infonya!
    1 pembaca berterima kasih.